Panduan Pembuatan Dak Beton
07
Agu

Panduan Pembuatan Dak Beton

Panduan Pembuatan Dak BetonPANDUAN PEMBUATAN DAK BETON

Pembuatan Dak Beton – Jika kita sudah mengetahui apa saja kelebihan dan kekurangan dari dak beton (Baca juga : Kelebihan dan Kelemahan Dak Beton). Yuk kita ketahui juga bagaimana cara pembuatan dak beton yang benar. Perlu Anda ketahui juga terdapat beberapa macam bahan yang harus disiapkan untuk pembuatan dak beton.

Karakteristik Dak Beton yang Baik

Jika Anda memilih untuk membuat dak beton, maka sebaiknya ketahui karakteristik dak beton yang baik. Karakteristik ini penting dipahami agar perencanaan dan pengerjaan dak beton memiliki acuan yang jelas. Adapun karakteristik dak beton yang baik adalah:

  • Kuat, dak beton harus mampu menahan berat dan beban tanpa mengalami kendala.
  • Halus dan rata, dak beton harus memiliki permukaan yang halus dan rata sebab hal tersebut akan berpengaruh tak hanya pada fungsinya saja tetapijuga pada estetika rumah.
  • Ekonomis, dak beton semestinya menjadi pilihan untuk mendapatkan dak dengan biaya pembuatan yang terjangkau.
  • Efisien, dak beton harus dibangun dalam waktu yang sesuai sehingga menghasilkan dak yang tak mudah retak.

Cara Membuat Dak Beton

Berpedoman pada karakteristik dak beton tersebut, lantas bagaimana cara membuat dak beton yang benar? Untuk membuat dak beton yang benar, setidaknya ada 3 tahapan yang harus dilakukan. Berikut ini 3 tahapan tersebut.

1. Penghitungan dan persiapan material

Sebelum memulai pembuatan dak beton, sebaiknya lakukan penghitungan terlebih dahulu. Hitunglah dimensi dak beton yang hendak dibuat dan jumlah besi tulangan yang dibutuhkan. Hindari menggunakan besi tulangan secara berlebihan sebab hanya akan menambah bobot struktur dak dan juga menambah beban biaya.

Hitung pula komposisi beton yang hendak digunakan. Untuk pekerjaan non struktural yang menggunakan beton mutu B0, sebaiknya komposisi pasir dan kerikil tak melebihi 8:1. Sedangkan untuk pekerjaan struktural dengan beton mutu B1 dan K125 biasanya menggunakan komposisi 1:2:3 untuk campuran semen, pasir dan split.

2. Pengadukan bahan-bahan dasar beton

Jika penghitungan dan persiapan material sudah dilakukan, tahapan selanjutnya adalah pengadukan bahan-bahan dasar beton. Proses pengadukan ini bisa dilakukan secara manual atau dengan bantuan mesin untuk hasil yang lebih optimal. Apapun cara yang dipilih, pastikan hasil adukan bersifat homogen. Adukan yang bersifat homogen ditandai dengan warna yang merata, tidak ada segregasi atau butir-butir yang terpisah, dan adukan tidak terlalu kental ataupun terlalu cair. Adukan yang kurang homogen berpotensi menyebabkan dak beton menjadi kurang berkualitas.

3. Proses pengecoran

Sebelum proses pengecoran dimulai, buatlah terlebih dahulu bekisting dan kemudian pembesian. Bekisting merupakan cetakan sementara yang dipakai untuk menahan beton selama proses penuangan sehingga diperoleh bentuk sesuai keinginan. Pada bagian sisi dalam papan bekisting sebaiknya diolesi dengan oli atau minyak supaya bekisting tidak melekat ada beton setelah kering.

Sedangkan pembesian elemen struktur yang meliputi balok, kolom, dan pelat sebaiknya saling mengikat sehingga menjadi satu kesatuan. Selanjutnya untuk hasil yang bagus, proses pengecoran harus selesai dikerjakan dalam waktu 1 hari secara bersamaan dan cepat.

Jika proses pengecoran mengandalkan tenaga manusia saja, maka pastikan jumlah tenaga tukang mencukupi untuk menyelesaikan pekerjaan pengecoran dalam satu hari. Sebagai gambaran, untuk luas 0,5 kubik dibutuhkan 1 orang tenaga kerja pengecoran. Bila ingin lebih cepat dan efisien, gunakan mesin untuk pengecoran yang dipadukan dengan tenaga kerja.

Ketebalan dak beton haruslah cukup kuat untuk menahan gaya tekan. Biasanya atap dak beton dibuat dengan ketebalan minimal 8cm. Sedangkan untuk dak lantai beton dibuat dengan ketebalan 12cm. Sesudah proses pengecoran selesai dilakukan, siramilah dengan air sedikit demi sedikit untuk menghindari cor beton mengeras dengan cepat. Kemudian tunggulah selama kurang lebih 2 minggu untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Dengan mengikuti 3 tahapan cara membuat dak beton yang benar tersebut, maka Anda akan mendapatkan dak beton yang kuat dan tahan lama. Dak beton adalah salah satu jenis dak yang kuat dan tidak mudah rusak. Dak beton juga tahan terhadap perubahan cuaca dan mampu menahan panas matahari. Biaya perawatannya pun terbilang minim dan mudah dibersihkan.

Meskipun memiliki banyak kelebihan, namun dak beton sesungguhnya mempunyai beberapa kekurangan. Kekurangan dak beton antara lain biaya pembuatan yang terbilang mahal, dalam pengerjaannya membutuhkan keahlian khusus, sulit dibongkar dan berpotensi mengalami kebocoran jika tidak dikerjakan dengan baik dan teliti.

JASA ARSITEK DAN KONTRAKTOR  merupakan solusi bagi Anda yang ingin membangun rumah hunian, kost ekslusif, apartemen atau bangunan lainnya. Konsultasi Gratis KLIK DISINI. Hubungi kami di  WA : 0857 4300 6666