13
Mei

Jenis Jenis Bahan Material Pagar

JENIS JENIS BAHAN MATERIAL PAGAR

ARSITEK INDO KONTRAKTOR | Ada berbagai jenis material yang dapat digunakan sebagai pagar. Jika anda ingin membuat pagar untuk pembatas rumah anda, mari ketahui dahulu berbagai jenis pagar. Nah mari simak ulasan di bawah ini yang menyediakan informasi mengenai berbagai pilihan jenis pagar, yang mungkin salah satunya cocok sebagai pilihan anda. Selamat membaca !

1. Pagar Batu Bata

jenis pagar rumah batu bata

Sumber: Kampanyadeposu

Batu bata merupakan material yang paling sering digunakan dalam membuat pagar rumah. Alasannya tentu saja karena batu bata sangat mudah didapat, harganya ekonomis, dan daya tahannya terbilang kuat. Pondasi batu bata harus disusun secara apik agar menghasilkan tembok yang kokoh dan tak mudah mengalami perubahan bentuk. Anda tak harus melapisi pagar rumah berbahan batu bata dengan cat tembok. Justru Anda bisa membiarkannya begitu saja supaya terkesan lebih natural dan menarik.

2. Pagar Baja Ringan

pagar rumah baja ringan

Sumber: Dezeen

Tren penggunaan baja ringan kini juga dimanfaatkan sebagai material utama pagar rumah. Jenis pagar berbahan dasar baja ringan memiliki tampilan yang minimalis dengan bobot ringan tetapi daya tahannya kuat. Selain itu, pagar baja ringan juga mudah dipadukan dengan berbagai model rumah sehingga tidak terkesan ketinggalan zaman.

BACA JUGA : Membangun Pagar Beton

3. Pagar Besi Tempa

pagar besi tempa

Sumber: Fine Art America

Besi tempa menampilkan kesan hunian yang megah dan klasik. Biasanya besi tempa dilengkapi dengan ukiran dan warna-warna cat yang menarik, misalnya warna hitam, emas, dan tembaga. Jika rumah Anda berukuran besar, jenis pagar yang satu ini cocok untuk menyempurnakan rumah Anda. Jangan lupa melakukan proses finishing secara cermat agar besi tempa tidak mudah berkarat atau kusam.

4. Pagar Besi Hollow

pagar besi hollow

Sumber: Jacksons-Fencing

Selain besi tempa, besi hollow juga sangat diminati sebagai bahan utama pembuatan pagar. Ciri khas besi hollow adalah bagian tengah yang kopong atau berongga. Harganya relatif terjangkau dan tampilannya simpel sehingga cocok mendukung rumah bernuansa minimalis dan modern. Biasanya orang gemar mengecat pagar besi hollow dengan warna hitam agar modelnya terlihat simpel.

BACA JUGA : Cara Benar Agar Pagar Besi Tetap Cantik

5. Pagar Kayu

pagar kayu

Sumber: Mid Atlantic Deck and Fence

Kayu memang sangat menarik sebagai material penyusun pagar rumah. Sayangnya, tak banyak orang menggunakan pagar kayu karena menganggap daya tahannya lemah dan rentan rusak akibat perubahan cuaca. Sebenarnya, Anda dapat memilih jenis kayu keras berkualitas untuk menghasilkan pagar kayu yang kuat, misalnya kayu ulin atau kayu jati. Pagar rumah ini merupakan jenis yang harus dipoles dengan bahan finishing secara rutin minimal satu tahun sekali supaya tetap berkilau alami dan bebas serangan rayap.

6. Pagar Bambu

pagar bambu

Sumber: Pinterest

Hampir sama dengan pagar kayu, pagar yang terbuat dari bambu juga butuh perawatan intensif. Selain memilih bambu berkualitas, Anda juga harus melakukan proses perawatan setiap beberapa bulan sekali. Pagar bambu yang mulai rapuh harus segera diganti dengan yang baru agar tidak telanjur roboh dan mengurangi tingkat keamanan rumah. Penggunaan pagar bambu akan membuat kesan natural pada rumah jadi semakin kuat.

7. Pagar dari Tanaman

pagar tanaman

Sumber: Instant Hedge

Tanaman yang akan dijadikan pagar harus mudah dipangkas, pertumbuhannya cepat, dan tahan terhadap perubahan cuaca. Kalau Anda ingin menggunakan jenis pagar yang unik ini untuk rumah, ada beberapa tanaman yang dapat diandalkan, yaitu soka, pucuk merah, teh-tehan, dan bambu hias. Luangkan waktu untuk memangkas pagar tanaman secara rutin supaya bentuknya tetap rapi dan pertumbuhannya berlangsung maksimal.

8. Pagar Beton

jenis pagar rumah beton

Sumber: Natural Art Fence

Bagi Anda yang menyukai kepraktisan dalam merawat rumah, pagar beton dapat menjadi salah satu solusi terbaik. Beton adalah hasil cor yang campurannya terdiri dari semen, pasir, dan sejumlah bahan lainnya. Pagar beton paling cocok digunakan untuk rumah yang berukuran besar dan megah supaya tingkat keamanannya lebih terjamin.

9. Pagar Batu Alam

pagar batu alam

Sumber: Fence OKC

Kesan rumah bergaya natural juga bisa diperoleh dengan menggunakan pagar berbahan batu alam. Batu alam memiliki corak yang unik sehingga tidak terlihat monoton. Bila Anda memilih jenis pagar ini, Anda harus membersihkannya dengan menyikat secara rutin agar batu alam tidak tertutupi kotoran, debu, dan lumut.

BACA JUGA : Cara Merawat Pagar Kayu Rumah

10. Pagar Kombinasi

jenis pagar rumah kombinasi

Sumber: The Spruce

Kalau Anda bingung memilih satu material penyusun pagar, Anda dapat memilih pagar kombinasi sebagai jalan keluarga. Pagar kombinasi biasanya terdiri dari dua atau tiga material berbeda, misalnya batu bata dan baja ringan atau batu bata, batu alam, dan kayu. Anda dapat merancang konsep pagar sesuai bentuk rumah agar hasilnya lebih fungsional sekaligus eksklusif.